Bagaimana Pencegahan dan Apa Penyebab dari Vulvitis

Klinik Utama Sentosa, Jakarta – Pencegahan vulvitis bisa bergantung pada faktor yang bisa di cegah atau tidaknya. Sebenarnya dengan menghindari beberapa faktor risiko saja sudah termasuk mencegahnya.

Penyakit ini biasa menimbulkan gatal pada area kewanitaan yang beserta keputihan. Beragam penyebab dari masalah, bisa dari iritasi karena penggunaan pembersih kewanitaan dan masih banyak lagi.

Bagian vulvitis sendiri terdiri dari vagia, bibir miss v, sampai klitoris. Kulit pada bagian vulva ini beserta sekitarnya cenderung lembab, sehingga rentan sekali mengalamiinfeksi ataupun iritasi.

Ketahui Pencegahan dan Penyebab dari Vulvitis

Vulvitis adalah peradangan yang terjadi pada vulva atau area eksternal vagina pada wanita.

Cara Pencegahan Vulvitis

Beberapa cara untuk mencegah terjadinya vulvitis antara lain:

  • Menjaga kebersihan area genital dengan cara membersihkannya secara lembut dengan sabun yang lembut dan air yang bersih.
  • Hindari menggunakan pakaian yang ketat atau sintetis, seperti celana dalam yang ketat atau pantyhose. Karena hal ini dapat menyebabkan iritasi pada kulit di sekitar vulva.
  • Gunakan produk yang ramah wanita, seperti sabun dan deterjen yang bebas dari pewangi dan bahan kimia keras lainnya.
  • Hindari penggunaan produk yang dapat menyebabkan iritasi pada area genital. Seperti deodoran atau semprotan untuk membersihkan area genital.
  • Pastikan untuk mengganti pembalut atau tampon secara teratur dan hindari penggunaan pembalut atau tampon yang terlalu lama. Karena hal ini dapat menyebabkan iritasi pada kulit di sekitar vulva.
  • Hindari menggunakan produk untuk membersihkan area genital yang mengandung alkohol atau parfum.
  • Selalu menghindari kontak langsung dengan bahan kimia yang dapat menyebabkan iritasi pada area genital.
  • Jangan merokok atau menggunakan produk tembakau lainnya, karena hal ini dapat meningkatkan risiko terjadinya vulvitis.
  • Jaga sistem kekebalan tubuh yang sehat dengan mengonsumsi makanan yang seimbang, berolahraga secara teratur, dan juga cukup istirahat.
  • Jangan melakukan hubungan seksual yang tidak aman dan gunakan kondom untuk mengurangi risiko infeksi pada area genital.

Penyebab Vulvitis

Vulvitis dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain:

1. Infeksi bakteri atau jamur

Infeksi bakteri seperti infeksi streptokokus atau staphylococcus, serta infeksi jamur seperti kandidiasis, dapat menyebabkan vulvitis.

2. Reaksi alergi

Beberapa orang mungkin memiliki reaksi alergi terhadap bahan tertentu. Seperti sabun, deterjen, pewangi, atau bahan kimia dalam produk kecantikan, yang dapat menyebabkan vulvitis.

3. Iritasi kulit

Penggunaan produk yang tidak cocok dengan kulit atau gaya hidup yang tidak sehat. Contohnya merokok, juga dapat menyebabkan iritasi pada kulit di sekitar vulva.

4. Radiasi atau kemoterapi

Pengobatan radiasi atau kemoterapi pada area panggul atau area genital dapat menyebabkan vulvitis.

5. Hormon

Perubahan hormon yang terjadi selama kehamilan, menstruasi, hingga menopause dapat menyebabkan vulvitis.

6. Stres

Stres dan kecemasan juga dapat menyebabkan vulvitis karena dapat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan risiko infeksi.

7. Faktor lainnya

Penyakit autoimun, seperti lupus atau dermatitis, serta faktor lain. Seperti contoh diabetes, kelebihan berat badan, dan aktivitas seksual yang tidak sehat, juga dapat meningkatkan risiko terjadinya vulvitis.

Bagian vulvitis sendiri terdiri dari vagia, bibir miss v, sampai klitoris. Kulit pada bagian vulva ini beserta sekitarnya cenderung lembab, sehingga rentan sekali mengalamiinfeksi ataupun iritasi.

Konsultasi Gratis secara Online 24 Jam Klinik Vulvitis Terdekat Jakarta

Carilah referensi klinik untuk penyakit kelamin atau penyakit menular seksual terdekat. Dengan biaya terjangkau serta gratis layanan konsultasi secara online melalui Live Chat WA.

Klinik Spesialis Penyakit Kelamin ini memiliki dokter spesialis kulit kelamin serta staf medis yang berstandar internasional.

Pelayanan yang Kami berikan ramah dan memuaskan, sehingga pasien yang menjalani pengobatan pada klinik kami, serta alat medis yang canggih dan modern.

Bila memiliki penyakit menular seksual atau penyakit kelamin yang mengganggu, segeralah hubungi Klinik Utama Sentosa pada nomor yang tertera diatas.

Meuthia Lathifa seorang Content Writer Specialist di Klinik Sentosa dan saat ini sedang fokus menulis artikel mengenai dunia kesehatan, khususnya penyakit kulit kelamin. Yuk, kenal lebih dekat dengan Meuthia, bisa intip IG-nya: @yxmthifa

Reservasi Online

Anda dapat melakukan Reservasi secara online, tim Klinik Sentosa akan menghubungi Anda dalam waktu maks 1x24 jam ke depan.






    Klinik kulit dan kelamin terpercaya di Jakarta